Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

artikel

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Kini, Produk UMKM Dipasarkan Online

    http://jabarprov.go.id/assets/images/artikel/gambar_art342.jpg

    Sebanyak 100.000 Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) produknya dipasarkan secara online pada Hari UMKM Online Nasional 2017. Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) mencanangkan program ini di Pasar Ciroyom Baru, Jl. Ciroyom Barat, Andir, Kota Bandung, Jumat (31/3/17) lalu.

    Pencanangan ini serentak dilakukan di 30 kabupaten/kota seluruh Indonesia periode 31 Maret-2 April 2017. Di Jawa Barat pencanangan dilakukan di dua tempat, yaitu di Kota Bandung dan Kabupaten Garut. Hari UMKM Online Nasional yang jatuh setiap 31 Maret juga menjadi momentum untuk memasarkan produk UMKM secara luas hingga internasional.

    Menurut Aher, UMKM Online bisa menjadi peluang pemasaran produk UMKM yang selama ini terkendala masalah pemasaran dan iklan yang mahal. Upaya ini merupakan bentuk fasilitas dari pemerintah untuk mengembangkan bisnis UMKM. Untuk itu, Aher mendorong agar produksi dan kualitas produk UMKM bisa ditingkatkan agar bisa bersaing dengan produk lain.

    “Sekarang ketika ada online untuk UMKM kan ga ada hambatan lagi. Difasilitasi oleh pemerintah, fasilitasinya dalam bentuk skala besar. Berapa pun produk kita bisa dipasarkan, grouping-nya lewat fasilitas Kominfo, maka sekarang hambatan pemasaran bagi UMKM ga ada lagi,” ujar Aher usai acara pencanangan.

    “Justru yang sekarang harus diperbaiki, yang harus kita dorong adalah mari kita dorong UMKM kita untuk memproduksi . Kedua, didorong UMKM kita kualitasnya semakin tinggi, kemasannya semakin bagus,” lanjutnya.

    UMKM adalah back bone atau tulang punggung bagi ekonomi Indonesia. Terbukti pada krisis ekonomi global 2008 lalu, UMKM tetap bisa bertahan dan menjadi penentu stabilnya ekonomi nasional saat itu. Oleh karena itu, Pemprov Jawa Barat terus membina dan memberdayakan sektor ini melalui berbagai program, seperti pencanangan 100.000 wirausaha baru serta pengucuran Kredit Cinta Rakyat (KCR) yang dimulai pada 2011 lalu.

    “Saya juga menugaskan Pak Dudi (Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Jawa Barat), tentu saja para Kepala Dinas UMKM yang ada di kabupaten/kota di Jawa Barat untuk terus membina dan membina, memberdayakan, supaya para pelaku UMKM itu mampu menghadirkan produk yang baik, dikemas dengan baik bisa dipasarkan bersaing dengan produk lainnya tanpa biaya yang besar,” kata Aher dalam sambutannya.

    Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, tahun lalu jumlah UMKM di Indonesia mencapai 56,5 juta. Dari total pekerja Indonesia yang mencapai 110 juta orang, 107 juta diantaranya masuk dalam struktur UMKM. Pengembangan serta pemberdayaan UMKM adalah langkah strategis dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean (MEA), terlebih sektor ini memiliki peranan besar dalam menambah lapangan pekerjaan dan mendongkrak perekonomian Indonesia.

    Pemerintah Pusat melalui Kementerian KUKM dan Kementerian Kominfo berkomitmen untuk meng-online-kan 8 juta UMKM sampai 2020. Diharapkan pada akhir 2018 setidaknya 2 juta UMKM sudah go online. Hal ini sesuai dengan Paket Kebijakan Ekonomi XIV yang diluncurkan Pemerintah Pusat, yaitu e-Commerce Road Map atau Peta Jalan e-Commerce yang diharapkan mampu mengakselerasi pertumbuhan ekonomi nasional dan secara bersamaan mampu memberikan ruang besar bagi produk lokal bermain lebih luas secara global.

    “Peta jalan e-Commerce sekaligus dapat mendorong kreasi, inovasi, dan infensi kegiatan ekonomi baru di kalangan generasi muda. Dengan cara memberikan kepastian dan kemudahan berusaha dalam memanfaatkan e-Commerce dengan menyediakan arah dan panduan strategis untuk mempercepat pelaksanaan sistem perdagangan nasional berbasis elektronik pada periode 2016-2019,” kata Deputi Bidang Koordinasi Kewirausahaan Industri Kreatif Kementerian Koordinator Perekonomian RI Rudy Salahudin yang juga hadir pada pencanangan UMKM Online di Ciroyom, Kota Bandung.

    Kebijakan ini akan mengutamakan dan melindungi kepentingan nasional, khususnya terhadap UMKM serta pelaku usaha Star Up. Selain itu juga mengupayakan keahlian sumber daya manusia pelaku sistem perdagangan nasional berbasis elektronik atau dikenal dengan nama e-Commerce.

    Sementara itu, manfaat bagi masyarakat dari gerakan peng-online-an 100.000 UMKM adalah memberikan beberapa peluang yang bisa dimanfaatkan oleh UMKM yang mengikuti Gerakan 100.000 UMKM Go Online. Diantaranya, distribusi Kredit Usaha Rakyat (KUR) terbesar dalam 1x24 jam; inkorporasi RKB (Rumah Kreatif BUMN); transformasi dari unbanked ke banked (financial inlusion); serta kesempatan membuat NPWP serentak untuk seluruh pelaku UMKM yang akan di-online-kan. Sampai saat ini inklusi financial di Indonesia masih belum maksimal. Sekitar 60% masyarakat belum memiliki rekening bank, termasuk pelaku UMKM. Selain itu, penyaluran KUR juga masih rendah (4 juta UMKM) dibandingkan total UMKM yang ada di Indonesia.

    Upaya membangun kewirausahaan nasional dengan meng-online-kan 100.000 UMKM serentrak akan dilakukan oleh Nurbaya Initiative bekerjasama dengan PT Pos Indonesia dengan mengerahkan 25.000 karyawan yang dilatih menjadi digital fasilitator untuk membantu peng-online-an UMKM. Prose peng-online-an dilakukan oleh peserta dengan mendatangi lokasi/tenda registrasi baru UMKM Online untuk diperiksa kelengkapan data dan persyaratannya sebelum diproses menjadi UMKM Online. Pendaftaran UMKM Go Online juga bisa dilakukan dengan mengisi formulir online di http://umkmonline.id atau dengan mengirim SMS ke nomor 0813-1001-8008 dengan format Nama UMKM, Lokasi, Produk/Service yang ditawarkan.

    Manfaat lain dari gerakan peng-online-an 100.000 UMKM ini selain mendapat domain (.id) dan hosting gratis, peserta juga dapat memasarkan produk UMKM yang telah di-online-kan di maket place terkemuka, yaitu Tokopedia, Bukalapak, Blibli, Elevania, dan Blanja. Selain itu, Nurbaya Initiative juga akan menyiapkan e-kiosk di seluruh Kantor Pos untuk mengoptimalkan penjualan produk UMKM. Bentuk lain dukungan kepada UMKM Go Online diwujudkan dengan memfasilitasi sistem perpajakan yang mudah bagi pelaku UMKM Go Online.

    Gerakan peng-online-an 100.000 UMKM Go Online diharapkan mampu mempercepat visi Indonesia menjadi “The Digital Energy of Asia” dengan penekanan pada kekuatan UMKM Nasional yang mampu menjadi pemain di dalamnya.

           
           

    Artikel Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus