Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Dongkrak Ekonomi Dalam Negeri, Manfaatkan Animator Lokal

    http://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_20058.jpg

    CIMAHI–Pemerintah Kota Cimahi kembali menggelar Baros International Animation Festival (Biaf) untuk keempat kalinya. Kota Cimahi secara serius terus mengembangkan salah satu produk dari industri kreatif ini melalui ajang yang melibatkan para peserta dan narasumber dari 11 negara.

    Opening ceremony atau acara pembukaan Biaf 2016 pun berlangsung meriah dan spektakuler. Pembukaan dihelat di Technopark Cimahi, Jl. Baros No. 78, Kota Cimahi, Kamis (17/11/16). Sebagai tanda dimulainya festival animasi terbesar se-Nusantara ini, Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar (Demiz) bersama Deputi Bidang Pemasaran Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) RI Joshua Puji Mulia Simanjuntak dan Wakil Walikota Cimahi Sudiarto menekan layar touchscreen yang kemudian disusul tayangan animasi serta ikon Biaf 2016 yang sangat menarik dan canggih hasil karya para animator lokal.

    “Tahun keempat Biaf ini luar biasa. Mulai dari penyelenggaraan pertama yang digelar di tenda-tenda di halaman sebuah hotel sampai sekarang di gelar di technopark seperti ini,” ungkap Wagub usai acara pembukaan.

    “Ini gambaran tentang komitmen dari pemerintah kotanya dan juga Cimahi Creative Association (CCA) bagaimana sampai yang keempat ini dengan penuh tantangan tetap dilaksanakan dan sekarang semakin bertambah besar kan. Eksistensi dari Biaf ini semakin besar saya kira,” paparnya.

    Wagub menambahkan gelaran Biaf perlu terus dikembangkan, sehingga Biaf tidak hanya menghadirkan sebuah teknologi dan kreativitas para animator. Ke depan Biaf harus mampu menjadi ajang pertemuan para animator seluruh dunia, sehingga Biaf bisa menjadi bursa atau pasar para pebisnis animasi global.

    Sebagai salah satu produk industri kreatif, animasi dinilai memiliki pangsa pasar besar khususnya di Indonesia. Kemampuan para animator dalam negeri pun sudah tak diragukan lagi, baik dari sisi kualitas maupun kuantitasnya. Wagub mengatakan Indonesia telah memiliki banyak animator handal dan hal tersebut perlu dimanfaatkan secara maksimal.

    “Artinya sumber daya manusianya sudah sangat tersedia, tapi bagaimana kita mendongkrak nilai ekonomi yang ada,” tutur Wagub.

    Hal senada juga diutarakan oleh Deputi Bidang Pemasaran Badan Ekonomi Kreatif RI Joshua Puji Mulia Simanjuntak. Menurut Joshua, skill dan kemampuan para animator dalam negeri sudah tidak diragukan lagi. Hal yang perlu ditingkatkan kualitas dari produk animasi kita yaitu dari sisi cerita atau storytelling.

    “Skill untuk membuat animasi itu sudah tidak diragukan lagi. SDMnya sudah sangat hebat, tinggal challenge atau tantangannya adalah bagaimana menciptakan storytelling-nya. Animasi tanpa storytelling yang menarik mungkin akan luput dari pasar,” ujar Joshua dalam sambutannya di opening ceremony.

    Selain cerita, sisi konten lainnya yang perlu diperhatikan yaitu karakter dari animasi yang diciptakan. Joshua menjelaskan bahwa konten lokal atau budaya yang dimiliki Indonesia bisa menjadi ciri khas yang kuat dan bisa menjadi nilai jual serta sarana hiburan yang mendidik untuk masyarakat atau penikmat animasi.

    “Ciri khas atau selling point animasi di Indonesia yaitu local content atau kekayaan budaya kita. Si Kancil saja banyak sekali versinya di berbagai budaya, kalau ini diangkat ke dalam sebuah animasi ditambah storytelling yang baik itu akan menjadi sebuah selling point bukan hanya di dalam negeri tapi juga untuk di luar negeri,” jelas Joshua.

    Biaf bisa menjadi sarana interaktif antara para pelaku animasi dalam negeri dengan mancanegara untuk mengembangkan kemampuan animasi dari berbagai sisi. Untuk itu, Biaf selalu menghadirkan narasumber profesional baik dari dalam maupun luar negeri.

    Narasumber yang akan hadir pada Biaf 2016, diantaranya: Eric Castanet (Script Doctor dari Prancis), Adam Ham (CEO GCMA, Malaysia), Hongi Kim (CEO Goldilocks Studio Inc., Korea), Kenichiro Tomiyasu (Concept Artist - Final Fantasy X & XI, Metal Geat Rising, Jepang), Eki NF (Head of Creative MD Animation, Indonesia), David Kwok (CEO Tiny Island Production, Singapura), Piotr Kardas (Festival Director O!PLA, Polandia), dan Shilpa Ranade (Animation Lecturer di IIT Bombay, India).

    Selain itu, ada juga Peter Schavemaker (Animation Journalist dari Belanda), Stephane Aldebert (CEO Moutarde & Wasabi, Singapura), Hassan Abdul Muthalib (Profesional Scriptwriter, Malaysia), Nol Kittiampon ("Paddle Pop", Layout Supervisor Monk Studio, Thailand), Dika Toolkit (Sketcher, Indonesia), Myran Gawryn (Animation Character Developer, Teacher di Gobellins, Walt Disney, Dreamworks, Amerika Serikat), Anthony Krawczyck (Audio Visual Coordinator IFI, Prancis), dan pembicara lainnya.

    “Dengan adanya acara Biaf ini akan terjadi komunikasi para animator dan insan kreatif dari berbagai negara untuk mewujudkan sinergitas dan meningkatkan kualitas animasi sekaligus membangun jejaring animasi global dan membuka pasar global bagi para animator di Indonesia,” tukas Wakil Walikota Cimahi Sudiarto.

    Animasi bagi kota Cimahi telah menjadi bagian dari empat cluster pengembangan ekonomi lokal. Untuk itu, Biaf bisa dijadikan ajang berkumpulnya para stakeholders industri hiburan dan animasi, seperti studio animasi, pengembangan game, comic artists, illustrators, media, agensi, pengembang perangkat lunak, merchandising, pengembang industri IT, komunitas, hingga penikmat animasi.

    Ada berbagai kegiatan selain pameran para animator pada Biaf yang dihelat dari 17–20 November 2016 ini, seperti talkshow, master class, business meeting, hingga kompetisi animasi.

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus