Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Kemah Kebangsaan Harus Jadi Momentum Titik Balik

    http://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_29479.jpg

    KOTA BOGOR - Kemah Kebangsaan dalam rangkaian Festival Merah Putih 2018 resmi ditutup oleh Walikota Bogor Bima Arya, di Markas Komando Brimob, Kedung Halang, Bogor Utara, Minggu (19/8/2018) sore. Kegiatan yang diikuti pelajar dari Kota dan Kabupaten Bogor ini  berhasil mencetak 179 orang angkatan pertama.    

    Dalam sambutannya, Bima Arya merasa bangga terhadap ratusan pelajar yang terlibat dalam Kemah Kebangsaan ini. “Saya bangga melihat dihadapan saya berdiri dengan tegap manusia-manusia baru, anak muda tangguh yang siap berani untuk menjemput masa depan yang Insyaallah gemilang. Saya bangga berdiri di hadapan saya generasi muda yang siap untuk memberikan inspirasi bagi lingkungan sekitarnya,” ungkap Bima.

    Bima berpesan kepada angkatan pertama Kemah Kebangsaan yang digagas panitia Festival Merah Putih Bogor 2018, untuk memasuki fase kehidupan yang lebih bermanfaat, baik untuk keluarga, lingkungan, sekolah, kota, bangsa, negara dan agamanya.

    “Jadikanlah yang kalian alami selama menjalani pendidikan yang singkat ini sebagai momentum titik balik, learning point bagi kalian semua. Jangan sia-siakan setiap detik, menit, jam, hari, minggu, bulan, tahun dari kehidupan kalian. Ajaklah sebanyak-banyaknya. Semaksimal mungkin teman-teman lingkungan kalian untuk ikut dalam barisan kalian, untuk ikut dalam satu barisan untuk memperkuat generasi muda yang berani menjemput masa depan,” jelasnya, bersemangat.

    Salah satu peserta Kemah Kebangsaan adalah Ibnu Fatah Fajriansyah. Siswa SMA Negeri 1 Cibinong ini mengaku banyak mendapatkan pengalaman lebih yang tidak bisa di dapat dibangku sekolah.

    “Banyak yang didapat di sini, mulai dari tentang kedisiplinan, menghargai waktu, setiap detik adalah berharga. Jadwal kami selama tiga hari selalu diatur, mengajarkan bahwa hidup kita harus teratur, mengajarkan kita untuk memiliki tujuan hidup, mengajarkan kita untuk menjadi pemuda yang memiliki cita-cita dan pandangan ke depan,” kata Ibnu.

    Selain itu, lanjutnya, para peserta juga diberikan pendidikan bela negara, cinta tanah air dan lain sebagainya. “Intinya bisa menumbuhkan semangat nasionalisme. Insya Allah akan diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari saya. Kegiatan ini sangat perlu dilakukan secara berkesinambungan, karena bisa membangun solidaritas para pemuda se-Bogor Raya hingga meningkatkan silaturahmi antar pelajar sehingga bisa meminimalisir terjadi tawuran,” ujar Ibnu yang bercita-cita sebagai perwira TNI AD itu.

    Sementara itu, Ketua Pelaksana Festival Merah Putih 2018, Muzakkir sangat berterima kasih kepada jajaran pelatih dari TNI/Polri yang sukses menggembleng mental dan fisik para peserta sehingga mereka bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

    “Kami melihat wajah-wajah mereka sangat berubah, aura optimisme dari mereka terus terpancar. Kita melihat mereka sudah bisa kompak, kerjasama dengan tim. Harapan kami kegiatan ini bisa bermanfaat buat mereka dan lingkungannya kelak. Mereka diharapkan juga bisa menebar virus energi positif dan menjadi duta-duta di sekolahnya masing-masing,” kata Muzakkir.

    Ke depan, kata Muzakkir, kegiatan ini akan rutin digelar bagi generasi muda. “Ini angkatan pertama gabungan pelajar dari Kota dan Kabupaten Bogor yang totalnya 179 orang. Kemarin kami sudah diskusi antara Pak Walikota, pak Wakapolresta, Pak Komandan Satbrimob, Pak Dandim, mengenai  bagaimana kegiatan ini sangat dibutuhkan oleh Kota dan Kabupaten Bogor. Rencana akan dibuat 3 kali dalam setahun,” jelasnya.

    “Nanti juga ada kelas khusus, bagi pelajar yang tertangkap nakal dan tawuran mereka akan dimasukan ke sini (Mako Brimob). Jadi selain dari tiga kelas setahun, akan ada kelas khusus, akan digembleng di Brimob sini,” pungkasnya. (pri/adt)

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus