Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Bio Farma Miliki Gedung Paling Hemat Energi

    https://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_10218.jpg

    BANDUNG - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memberikan predikat gedung paling hemat energi kepada PT Bio Farma (Persero) pada acara Malam Penganugerahan Penghargaan Efisiensi Energi Nasional (PEEN) 2014 di Hotel Borobudur Jakarta pada tanggal 18 November 2014.

    Penghargaan Efisiensi Energi Nasional digagas oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), memberikan penghargaan kepada perusahaan dan lembaga pemerintah, yang berhasil melakukan penghematan penggunaan energi. Ada tiga ketegori yang dikompetisikan, yaitu gedung hemat energi, manajemen energi di industri, dan penghematan energi dan air oleh pemerintah pusat dan daerah sesuai Inpres No.13 Tahun 2011.

    Penghargaan yang diberikan oleh Menteri ESDM Sudirman Said kepada Direktur Produksi Bio Farma Juliman Fuad, merupakan penghargaan kedua setelah pada tahun 2013, Bio Farma mendapatkan penghargaan Inovasi Hemat Energi. Implementasi green office yang dilaksanakan oleh Bio Farma merupakan penyesuaian terhadap tantangan yang dihadapi, oleh industri farmasi secara global, yang mendapatkan tantangan untuk menyajikan sesuatu yang lebih hijau.,

    Menurut Juliman Fuad, penghargaan ini terkait penerapan green building di Gedung Publik II Bio Farma yang memiliki luas bangunan 10.000 m2 dan enam lantai dibangun dengan konsep green building yang memiliki system cross ventilation (dinding terbuka), penggunaan solar cell dan LED lighting, sehingga gedung ini dapat menghemat penggunaan lisrik sampai dengan 40%.

    "Kami berpandangan bahwa dimasa yang akan datang, industry farmasi akan dihadapkan dengan masalah lingkungan, karena lingkungan yang ada sekitar perusahaan adalah benteng pertama yang akan terkena dampak dari kegiatan produksi", ungkap Juliman.

    Juliman menambahkan Bio Farma sebagai produsen vaksin, sudah menerapkan sistem green process dalam setiap aktivitasnya, yang tidak hanya diterapkan pada unit kerja yang berhubungan dengan produksi saja tetapi diterapkan juga pada unit kerja administrasi sehingga akan tercipta suatu green habits.

    Salah satu cara untuk melakukan penghematan di Gedung Publik II ini adalah dengan penggunaan solar cell, untuk pengendalian konsumsi energy listrik dengan pemilihan pembebanan dan sistem pencahyaan, seperti penggunaan lampu LED dengan penggunaan sensor gerak (motion detection sensor) untuk  mengaktifkannya.

    Kepala Divisi Teknik dan Pemeliharaan Bio Farma (Persero) Tommy Zulfikar mengatakan, selain menggunakan lampu LED yang dapat menghemat penggunaan listrik sebesar 40%, pencahayaan gedung ini, mengoptimalkan perolehan cahaya alami sehingga dapat mengurangi penggunaan pencahayaan buatan di siang hari. Hal dilakukan dengan cara sistem zonasi yang terpisah antara pencahayaan buatan dan pencahayaan alami.

    "Dengan mengaplikasikan fitur-fitur hemat energi tersebut, Gedung Publik II dapat melakukan penghematan energi sebesar 1,500 kWh/bulan dari penggunaan solar cell, dan dari penggunaan solar sell dapat dilakukan penghemata sebesar 4,880.96 kWh/bulan Ungkap Tommy.

    Dengan demikian, melalui perencanaan dengan pendekatan rancangan pasif dan rancangan aktif, Desain Intensitas Konsumsi Energi (IKE) pada Gedung Publik 2 Bio Farma sebesar 114.48 kWh/m2 per tahun, lebih hemat sebesar 56.87% dari rata-rata konsumsi gedung-gedung kantor sebesar 160 kWh/m2.tahun. jo

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus