Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    1000 Guru Ikuti Pelatihan Tamyiz

    https://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_13913.jpg

    INDRAMAYU-Sebanyak 1000 guru pendidikan agama islam di Kabupaten Indramayu mengikuti pelatihan kompetensi mulok Tamyiz yang diselenggarakan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Indramayu yang bekerjasama dengan Pondok Pesantren Bayt Tamyiz Desa Sukaperna Kecamatan Tukdana.

    Bupati Indramayu Hj. Anna Sophanah menjelaskan, pelatihan komptensi metode Tamyiz bagi guru agama se Kabupaten Indramyu adalah wujud pembinaan, peningkatan dan pemahaman agar mampu menjadi guru yang dapat memahami metode pengajaran yang efektif dan efisien dalam melaksanakan di lingkungan sekolah masing-masing.

    Pelatihan ini merupakan salah satu program untuk meningkatkan mutu kreatifitas dan produktifitas serrta memperkuat metode dalam kegiatan belajar mengajar baik pada sekolah formal atau non formal.

     “Pemkab Indramayu telah mewisuda 486 guru ngaji pada tahun 2013 sebagai pionner untuk para guru agama di seluruh Kabupaten Indramayu. Pada tahun-tahun berikutnya pelatihan terhadap guru agama juga terus dilaukan hingga dengan tahun 2015 ini,” kata bupati.

    Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Indramayu Ali Hasan menjelaskan, pada tahun 2015 ini pihaknya kembali menyelenggarakan pelatihan bagi para guru agama islam untuk mendapatkan metode dan cara yang lebih mudah dalam mempelajari isi kandungan Al-Qur’an.  Guru yang mengikuti pelatihan tersebut berasal dari 800 guru PAI SD, 100 guru PAI SMP, dan 100 guru PAI SMA/SMK.

    “Pelaksanaan pelatihan ini diikuti oleh 1000 guru dan akan berakhir pada tanggal 8 Oktober 2015 mendatang,” tegas Ali.

     Sementara itu Dewan Pembina Pondok Pesantren Bayt Tamyiz, MS Kaban yang juga mantan Menteri Kehutanan di era pemerintahan SBY mengungkapkan, metode Tamyiz yang embrionya berasal dari Kabupaten Indramayu kini mulai membumi di seluruh wilayah Indonesia, bahkan karena metodenya gampang dari berbagai negara juga mulai berdatangan ke Indramayu.

     “Kebijakan Bupati Indramayu yang mengalokasikan anggaran melalui APBD para guru untuk belajar dengan metode Tamyiz harus mendapatkan dukungan dari berbagai pihak. Pasalnya metode ini sudah mulai dirasakan manfaatnya,” tegas Kaban.

     Kaban menegaskan, dengan metode Tamyiz yang mudah untuk membaca Al-Qur’an maka Kabupaten Indramayu menjadi daerah peradaban untuk membumikan Al-Qur’an.

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus