Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Aher: PON Tanpa Sepak Bola, Bagai Sayur Tanpa Garam

    https://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_15578.jpg

    BANDUNG–Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, selaku Ketua Umum Panitia Besar Pekan Olahraga Nasional (PB PON XIX 2016) mengatakan, Sepak Bola wajib ada sebagai salah satu cabang olahraga (cabor) yang dipertandingkan di PON XIX/2016.

    Pelaksanaan babak kualifikasi cabor sepak bola, di sejumlah daerah harus ditunda atau dibatalkan sebagai dampak dari pembekuan PSSI oleh pemerintah melalui Kemenpora. Seperti balakangan diketahui, beberapa zona gagal menggelar laga Pra – PON 2016 seperti Bali, Jawa Tengah, dan Sulawesi Barat.

    Saat ini penyelenggaraan kualifikasi Sepak Bola dihelat oleh Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI. Maka di sejumlah daerah, pihak kepolisian tidak akan memberikan izin penyelenggaraan kualifikasi Sepak Bola, bila tidak ada rekomendasi dari Tim transisi.

    Atas dasar itu, Aher menekankan pihaknya akan mengundang berbagai pihak terkait, seperti Kemenpora, Koni, juga Tim Transisi agar sesegera mungkin memastikan kejelasan terkait babak kualifikasi dan materi pemain untuk seleksi tahap awal cabang olahraga tersebut.

    Aher mengungkapkan, multievent se-Akbar PON akan seperti "sayur tanpa garam" bila tak ada cabor Sepak Bola. Maka keputusan harus segera turun secepatnya, karena Tim pun perlu dipersiapkan pula dengan baik.

    “Kita akan mengundang berbagai pihak. Kan gak mungkin multievent seperti ini sepak bolanya tidak ada. Kalau multievent seperti PON ini tanpa Sepak Bola, kaya sayur tanpa garam itu. Kami akan memaksa, akan meminta dengan amat sangat, mewajibkan dengan amat sangat, bahwa sepak bola harus ada,” ujar Aher.

    “Saya akan segera pastikan, meminta para pihak, mungkin saya akan kirim surat, pada tim transisi, kepada Kemenpora, kepada Koni untuk segera melakukan langkah–langkah untuk sesegera mungkin melakukan babak kualifikasi Sepak Bola,” tegasnya.

    Selain itu, kejelasan mengenai cabor Sepak Bola ini pun, diperlukan segera mungkin untuk juga mempelajari regulasi pertandingannya, pungkas Aher.

     

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus