Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    SMPN 1 Cicalengka Lokus LSS Tingkat Provinsi Jabar

    https://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_30507.jpg

    KABBANDUNG-SMP Negeri 1 Cicalengka Kabupaten Bandung, terpilih menjadi lokasi khusus (Lokus) penilaian Lomba Sekolah Sehat (LSS) tingkat Provinsi Jawa Barat tahun 2018. Sebagai upaya menciptakan SDM yang berkualitas, sehat fisik, mental dan sosial serta mempunyai produktivitas yang optimal, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bandung terus melakukan berbagai program yang diterapkan di seluruh sekolah, khususnya dalam hal pendidikan dan kesehatan.

    Wakil Bupati Bandung H. Gun Gun Gunawan,S.Si.,M.Si menyebutkan, LSS yang dilakukan Pemerintah Provinsi Jabar harus menjadi tolak ukur keberhasilan yang tidak hanya ceremonial saja. Terpilihnya SMPN 1 Cicalengka  sebagai lokus LSS bukan hanya kebetulan, namun melalui berbagai proses pembinaan yang dilakukan secara sinergis baik oleh Perangkat Daerah (PD), komitmen Kepala Sekolah, Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) serta seluruh warga sekolah.

    “Pembinaan yang dilakukan untuk PHBS di lingkungan sekolah, harus menjadi kebiasaan sehari-hari. Sedangkan LSS ini harus bisa menghasilkan program lanjutan apa yang bisa dilakukan ke depan, jangan hanya ceremonial saja,” ungkap Gun Gun.

    Pembinaan dan pengembangan UKS, lanjutnya, merupakan salah satu upaya pemeliharaan dan peningkatan kesehatan yang ditujukan kepada peserta didik. Hal tersebut kata Gun Gun akan berdampak pada meningkatnya kualitas akademik dan SDM siswa dalam menjalani aktivitasnya.

    “Kalau lingkungan sekolah bersih, peserta didik ini akan sehat, tentu rajin masuk sekolah. Kalau rajin sekolah sudah pasti mereka bisa mengikuti kegiatan belajar dengan baik, menyerap ilmu pengetahuan dan berprestasi,” harapnya. 

    Dari pembinaan dan pengembangan UKS, Wabup mengatakan bahwa penilaian LSS bukan sekedar melihat kondisi fisik sekolah saja. Namun yang terpenting adalah perubahan perilaku PHBS yang nantinya kan berimbas sampai ke lingkungan rumah tangga serta masyarakat yang lebih luas lagi.

    “Untuk itu saya mengajak, agar semua pihak bisa konsisten mewujudkan PHBS di Kabupaten Bandung. Jangan ada lagi WC sekolah yang kotor dan bau apalagi tidak tersedia air bersih,” cetusnya.

    Senada dengan Wakil Bupati, Ketua Tim Penilai UKS Lomba Sekolah Sehat Provinsi Jawa Barat Teddy Hidayat berpendapat, sebetulnya upaya Pemkab Bandung dalam mewujudkan sekolah sehat sudah optimal. Persiapan untuk LSS kata dia, sudah dilakukan dalam waktu lama melalui berbagai pembinaan, yang hasilnya sudah baik.

    “Menurut saya Pemkab Bandung persiapan sudah optimal dan sudah terbangun komitmen yang bagus. Kami hanya memotret keberhasilan yang sudah dilakukan sebelumnya, berdasarkan tahapan pembinaan UKS, Dinkes, Disdik dan beberapa pihak,” ucap Teddy.

    Dirinya mengatakan, meski Pemerintah Provinsi Jawa Barat  mengadakan berbagai program yang mendukung peningkatan derajat kesehatan, namun tetap saja implementasinya berada di kabupaten kota. Untuk itu dia berharap, melalui LSS ini Kabupaten Bandung bisa menjadi contoh bagaimana komitmen Kepala Daerah bersama seluruh jajarannya bisa mewujudkan budaya PHBS sebagai kebutuhan dan menjadi kebiasaan.

    “Persoalan kesehatan ini sangat komplek, makanya melalui LSS ini kita berharap Kabupaten Bandung bisa mempertahankan komitmen semua pihak dalam mewujudkan derajat kesehatan masyarakat, khususnya bagi para peserta didik di sekolah,” pungkas Teddy.

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus