Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Wagub Jabar Usulkan Penetapan Hari Anak Yatim Nasional

    https://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_33627.jpg

    BANDUNG - Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum berharap adanya penetapan Hari Anak Yatim Nasional sebagai bentuk kepedulian terhadap generasi muda tersebut. 

    Melalui penetapan ini, diharapkan semakin banyak pihak-pihak yang memerhatikan mereka bahkan hingga bisa mengenyam pendidikan tinggi. 

    Pernyataan ini disampaikan Uu saat membuka Olimpiade Mini Anak Yatim yang diselenggarakan Yayasan Ruang Sosial Bersama bekerjasama dengan D'Bardaks, di Gedung Sate, Bandung, Minggu (7/7). 

    Kegiatan sosial ini menghadirkan 260 anak yatim dari sejumlah panti asuhan di Bandung untuk diikutsertakan dalam berbagai pertandingan olahraga dan permainan tradisional.

    Uu menjelaskan, anak yatim memiliki kedudukan yang terhormat seperti yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW. Dalam kesehariannya, Rasulallah sangat mencintai dan memuliakan anak yang sudah tidak memiliki ayah tersebut. 

    "Membahagiakan anak yatim pahalanya besar sekali. Anak yatim adalah orang terhormat, karena Rasul pun menghormati anak yatim," kata Uu.

    Tanpa mengecilkan peran pemerintah saat ini, menurutnya penetapan Hari Anak Yatim Nasional merupakan bentuk nyata penghormatan negara kepada anak bangsa tersebut. 

    "Hari ibu ada, hari santri juga ada. Makanya kami mendorong pemerintah pusat di bawah kepemimpinan Pak Jokowi agar ada Hari Anak Yatim Nasional sebagai bentuk penghormatan kita kepada mereka, bentuk penghormatan negara kepada mereka," paparnya. 

    Uu pun memastikan, Pemerintah Provinsi Jawa Barat memberi perhatian khusus kepada anak yatim terutama di bidang pendidikan dan kesehatan. 

    Biro Pelayanan Sosial Provinsi Jawa Barat telah bekerjasama dengan Baznas Jawa Barat untuk menjamin pelayanan tersebut agar mereka pun memiliki masa depan yang gemilang.

    "Pemprov sangat memerhatikan, terutama masalah pendidikan dan kesehatannya," kata dia. 

    Lebih lanjut, Uu memuji digelarnya Olimpiade Mini Anak Yatim karena bisa menjadi ajang hiburan bagi mereka. Selain memberi kebahagiaan, menurutnya acara inipun mampu mengasah ketangkasan dan keterampilan para penghuni panti sosial tersebut. 

    "Olimpiade anak yatim ini luar biasa, kita bisa berbagi kebahagiaan dan keceriaan kepada mereka," katanya.

    Uu pun mengusulkan agar kegiatan ini bisa terus dilakukan secara berkelanjutan. Sebab, menurutnya bukan tidak mungkin Olimpiade Mini Anak Yatim ini akan mencetak bibit-bibit atlet yang bisa mengharumkan nama bangsa di masa depan. 

    "Kalau bisa olimpiade anak yatim ini berlanjut, seperti kegiatan-kegiatan olahraga yang lain. Bahkan bisa saja se-Jawa Barat dilaksanakannya, sebelumnya diawali kegiatan di tingkat kabupaten/kota," katanya. 

    Oleh karena itu, dia mendukung penetapan Hari Anak Yatim Nasional sebagai bentuk perhatian negara kepada mereka. 

    "Kami sangat mendukung. Cara ini semoga mampu meningkatkan perhatian semua pihak kepada anak yatim," katanya.

    Terpisah, Ketua Lembaga Kesejahteraan Sosial Anak (LKSA)-Panti Sosial Asuhan Anak (PSAA) Yanto Mulya Pibiwanto menilai, kepedulian pemerintah terhadap anak yatim harus ditingkatkan lagi. Sebagai contoh, dalam peringatan Hari Anak Nasional setiap 23 Juli, menurutnya anak yatim sama sekali tidak dilibatkan dalam segala hal.

    "Anak yatim juga kan anak bangsa, penerus bangsa," katanya. 

    Menurut dia, dalam peringatan Hari Anak Nasional pemerintah selalu menggandeng anak-anak yang notabene memiliki nasib lebih baik dibanding anak yatim. Padahal, menurutnya yang lebih membutuhkan perhatian adalah anak yatim terutama yang tinggal di panti-panti apalagi jalanan. 

    Dia menilai, nasib anak yatim terutama yang tinggal di panti asuhan harus menjadi pemikiran semua pihak. Selain tidak mendapatkan kasih sayang utuh dari keluarga, menurutnya tidak sedikit juga yang menjadi korban kekerasan. Tak hanya kepada anak yatim, dia pun mengeluhkan minimnya perhatian terhadap panti-panti yang mengurus anak yatim. "315 ribu anak tersebar di panti seluruh Indonesia. Namun, panti ini kurang diperhatikan," katanya. (Pun)

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus