Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

berita

Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat
  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Gubernur Jabar: Gerakan Anti Hoaks untuk Ibu Rumah Tangga Perlu Dibangun

    https://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_34450.jpg

    KOTA BANDUNG – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta kepada organisasi kewanitaan, Aisyiyah, untuk membuat gerakan anti hoaks. Hal tersebut bertujuan untuk memberantas hoaks atau berita bohong yang beredar, khususnya di media sosial.

    "Saya titip dalam 4 tahun kedepan bangun gerakan anti hoaks untuk kalangan ibu-ibu. Dan motor penggeraknya adalah Aisyiyah Jabar. Kita jadikan Jabar provinsi paling tabayun se-Indonesia," kata Emil –sapaan Ridwan Kamil—saat memberi sambutan dalam Milad Aisyiyah ke-105 dan Milad TK ABA ke-100 di Gedung Sate, Kota Bandung, Sabtu (14/9/19).

    Menurut Emil, gerakan anti hoaks, khusunya di kalangan ibu rumah tangga, penting dilakukan. Karena berdasarkan survei yang dia terima, 40 persen warga Indonesia tidak bisa membedakan berita benar dengan hoaks.

    "Mohon maaf hasil surveynya kebanyakan yang sering meneruskan berita hoaks adalah kalangan ibu-ibu," katanya.

    Jika gerakan tersebut berhasil, Emil optimistis masyarakat Jabar akan lebih produktif. Sebab, masyarakat Jabar tidak perlu membahas informasi bohong yang berpotensi memicu konflik. Apalagi, masyarakat Jabar rata-rata mengoperasikan gawai mencapai 4 jam setiap hari.

    Untuk memberantas berita bohong atau hoaks, Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jabar telah meluncurkan Jabar Saber Hoaks (JSH)

    "4 jam sehari adalah jumlah waktu yang dihabiskan warga Jabar dengan mengoperasikan gawai. Dan hasil surveinya, 4 jam itu tidak dipergunakan itu tidak produktif,” ucapnya.

    "Saya yakin kalau berhasil tidak akan ada lagi berita provokasi atau berita bohong dan nanti waktu kita akan fokus pada hal yang produktif seperti membangun ekonomi, pesantren dan lainnya," tambahnya.

    Pemimpin Aisyiyah Jabar, Ia Kurniati, mengatakan bahwa organisasinya sudah seharusnya menjalin hubungan dengan Pemdaprov Jabar. Menurutnya, pihaknya akan segera menggelar rapat internal untuk merealisasikan gerakan anti hoaks.

    "Aisyiyah tidak hanya mengusung wacana program saja, tapi melakukan karya nyata karena itu kami akan bermitra baik dengan Pemprov Jabar," katanya.

    Aisyiyah sendiri sudah memiliki 245 cabang di 27 kabupaten/ kota se-Jabar, 730 pimpinan di tingkat kelurahan dan desa, 220 TK ABA, 4 SD, 2 SMP, 1 SMA, 1 Perguruan Tinggi Stikes Aisyiyah dan 1 SLB di Tasikmalaya. Dari banyaknya lembaga pendidikan tersebut tergambar geliat pergerakan Aisyiyah di seluruh pelosok Jabar termasuk di bidang keagamaan dan hukum.

    "Kami memiliki berbagai gerak kegiatan dakwah dan amal usahanya selalu hadir di setiap permasalahan negeri ini terutama di Jabar," katanya.

           
           

    Berita Terkait :

    Komentar
    Comments powered by Disqus