Home - Pemerintah Provinsi Jawa Barat

Kabupaten Ciamis

  • Main Menu
  • Tidak ada polling untuk saat ini.

    Kabupaten Ciamis

    Profil Daerah

           
     


    Kabupaten Ciamis

    Alamat

    Jl. Jend. Sudirman No. 16, Ciamis – Jawa Barat

    Nomor Telepon

    (0265) 771019

    Website

    http://ciamiskab.go.id
     

     
     

    Selayang Pandang

     
     

    GEOGRAFI DAN IKLIM

    Ciamis sebagai salah satu provinsi di Jawa Barat, letaknya di sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Majalengka dan Kabupaten Kuningan, sebelah Barat dengan Kabupaten Tasikmalaya dan Kota Tasikmalaya, sebelah Timur dengan Kota Banjar dan Propinsi Jawa Tengah, dan sebelah Selatan dengan Samudera Indonesia. Berdasarkan letak geogerafisnya Kabupaten Ciamis berada pada posisi strategis yang dilalui jalan Nasional lintas Provinsi Jawa Barat Provinsi Jawa Tengah dan jalan Provinsi lintas Ciamis – Cirebon – Jawa Tengah. Letak astronomisnya berada pada 108°20’ sampai dengan 108°40’ Bujur Timur dan 7°40’20” sampai dengan 7o41’20’’ Lintang Selatan. Luas wilayah Ciamis sebesar 244,479 Ha atau 7,73 persen dari total luas daratan Propinsi Jawa Barat. Dalam konteks pengembangan wilayah Provinsi Jawa Barat, Kabupaten Ciamis mempunyai 2 (dua) Kawasan Andalan yaitu Kawasan Andalan Priangan Timur dan Kawasan Andalan Pangandaran.

    Suhu udara rata-rata di Ciamis tahun 2009 berkisar antara 20,0°C sampai dengan 30,0°C Tempat–tempat yang letaknya berdekatan dengan pantai mempunyai suhu udara rata-rata relatif tinggi. Kabupaten Ciamis terletak pada lahan dengan keadaan morfologi datar-bergelombang sampai pegunungan, dengan kemiringan lereng berkisar antara 0 – 40 % dengan sebaran 0 – 2 % terdapat di bagian tengah - timur laut ke selatan dan 2-40 % tersebar hampir di seluruh wilayah kecamatan. Jenis tanah didominasi oleh Latosol, podsolik, alluvial dan grumusol.

    Rata-rata curah hujan di Kabupaten Ciamis selama tahun 2009 adalah sebesar 3 606,50 mm sedangkan curah hujan 177.40 hari. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret sebesar 10 991 (mm) dan terendah terjadi pada bulan Agustus sebesar 67 (mm) dan Hari hujan tertinggi terjadi pada bulan April sebesar 214 dan terendah terjadi pada bulan Agustus sebesar 16. Berdasarkan klasifikasi iklim menurut Schmidt-Ferguson, Kabupaten Ciamis pada umumnya mempunyai tipe iklim C. Kabupaten Ciamis dialiri oleh sungai utama yaitu sungai Citanduy yang mengalir mulai dari Gunung Cakrabuana (hulu) di Kabupaten Tasikmalaya dan bermuara di Sagara Anakan Provinsi Jawa Tengah dengan anak-anak sungainya terdiri dari sungai Cimuntur, sungai Cijolang dan sungai Ciseel. Dibagian selatan mengalir sungai Cimedang dengan anak sungainya terdiri dari sungai Cikondang, sungai Cibegal, sungai Cipaledang, sungai Cibungur, sungai Citatah I, sungai Citatah II, sungai Cigugur, sungai Ciharuman, sungai Cigembor, sungai Cikuya, sungai Cijengkol, sungai Cimagung dan sungai Cicondong. Sebagian besar wilayah Kabupaten Ciamis termasuk ke dalam Daerah Aliran Sungai (DAS) Citanduy, sedangkan sisanya termasuk ke dalam DAS Cimedang.

    Sebagian besar desa di Ciamis merupakan desa bukan pesisir yang jumlahnya mencapai 328 desa dengan topografi wilayah sebagian besar berada di dataran yaitu sebanyak 153 desa dan yang berada di lereng sebanyak 162 desa, sedangkan desa yang berada di Daerah Aliran Sungai (DAS) sebanyak 13 desa.

    PEMERINTAHAN

    Sejak otonomi daerah diberlakukan pada tahun 2001, Kabupaten Ciamis mengalami pemekaran wilayah menjadi Kabupaten Ciamis dengan 30 kecamatan dan Kota Banjar 4 kecamatan. Seiring dengan peningkatan jumlah penduduk di Kabupaten Ciamis dan untuk mengurangi rentang kendali pemerintahan pada tahun 2006 di Kabupaten Ciamis mengalami pemekaran sebanyak 6 kecamatan, sehingga dari 30 kecamatan menjadi 36 kecamatan. Begitu juga untuk jumlah desa, selama periode 2007 – 2009, jumlah desa bertambah sebanyak 3 desa. Demikian juga untuk periode yang sama jumlah Rukun Warga (RW) dan Rukun Tetangga (RT) mengalami penambahan sebanyak 27 Rukun Warga (RW) dan 92 Rukun Tetangga (RT).

    Jumlah PNS di Ciamis mengalami peningkatan dari 18.404 orang pada tahun 2008 menjadi 18.966 orang pada tahun 2009 Berdasarkan komposisi pegawai menurut jeniskelamin, selama tahun 2007 - 2009 rata-rata jumlah pegawai laki-laki meningkat sebesar 1,37 persen sedangkan pegawai perempuan sebesar6,47 persen.

    Selanjutnya data yang ada juga menunjukkan adanya penurunan kualitas PNS dari sisi pendidikan yaitu semakin banyaknya jumlah pegawai yang berpendidikan SMA ke bawah, sementara jumlah pegawai yang berpendidikan tinggi (Diploma ke atas) semakin berkurang, hal ini disebabkan adanya pengangkatan pegawai honorer yang bekerja di pemerintah daerah Kabupaten Ciamis dengan tingkat pendidikan yang rata-rata memiliki pendidikan di bawah SMA.

    Peta perpolitikan Kabupaten Ciamis hasil Pemilihan Umum (PEMILU) Tahun 2009 menunjukan dominasi PDI-P di parlemen (DPRD) yang diikuti oleh Demokrat dan Golkar. Jumlah anggota DPRD yang berasal dari PDI-P sebanyak 11 orang lebih dari seperlima dari total anggota DPRD Ciamis. Jumlah terbanyak kedua dan ketiga ditempati Partai Demokrat dan Partai Golkar dengan jumlah perolehan kursi masing-masing sebanyak 9 dan 8. Partai Demokrat merupakan partai politik yang fenomenal, apabila dibandingkan dengan PEMILU sebelumnya partai politik ini secara perlahan dan pasti mengalami lonjakan jumlah perolehan kursi di Parlemen(DPRD) Kabupaten Ciamis di mana pada PEMILU tahun 2004 hanya menempatkan 1 kursi (2,22 %) sedangkan pada tahun 2009 melonjak menjadi 9 kursi (18,00 %), dan yang paling mengejutkan yaitu perolehan kursi untuk Partai GOLKAR dimana pada PEMILU sebelumnya memperoleh 14 kursi (31,11 %) berkurang menjadi 8 kursi(16,00 %).

    Untuk membiayai pembangunan, pemerintah di Kabupaten Ciamis pada tahun 2009 menghabiskan anggaran hampir 1,348 triliun rupiah seperti yang tercatat pada realisasi APBD Kabupaten Ciamis. Jumlah ini meningkat sebesar 15,91 persen dari APBD pada 2007. Dari total APBD Kabupaten Ciamis sebesar 1,348 triliun, PAD hanya menyumbang sebesar 0,051 triliun atau sekitar 3,84%, sementara DAU menyumbang sekitar 1,05 triliun rupiah atau sekitar 63,81%, dengan demikian pembiayaan kegiatan pembangunan di Kabupaten Ciamis masih tergantung dari DAU.

    PENDIDIKAN

    Pendidikan merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan masyarakat yang berperan dalam meningkatkan kualitas hidup.Salah satu indikator pendidikan adalah Angka Melek Huruf di Kabupaten Ciamis dari tahun2007-2009 terlihat adanya peningkatan persentase penduduk yang melek huruf  pada tahun 2007sebesar 96,57 persen meningkat menjadi 97,01persen pada tahun 2009.  Begitu juga untuk  Rata-rata Lama Sekolah penduduk Kabupaten Ciamis bersekolah lebih lama, dimana  indikator ini ditunjukkan dengan rata-rata lama sekolah untuk tahun 2007 sebesar 6,78 meningkat pada tahun 2009 menjadi 7,09 tahun, atau memutuskan berhenti ketika kelas 2 SMP.

    Capaian di bidang pendidikan terkait erat dengan ketersediaan fasilitas pendidikan. Pada jenjang pendidikan  SD di Kabupaten Ciamis untuk tahun ajaran 2009/2010 seorang guru rata-rata mengajar 17 murid SD. Semakin tinggi jenjang pendidikan maka beban seorang guru semakin sedikit, dimana untuk jenjang Pendidikan SLTP rata-rata seorang guru mengajar 21 murid dan dijenjang SLTA beban seorang guru hanya mengajar 13 murid.

    Daya tampung sekolah terhadap banyaknya murid haruslah seimbang agar proses belajar mengajar dapat berjalan dengan baik. Semakin banyak murid dalam satu sekolah semakin turun daya serap murid  terhadap materi. Kemampuan daya tampung sekolah untuk jenjang pendidikan SD di Kabupaten Ciamis mencapai 137 orang, sedangkan pada jenjang pendidikan SMP daya tampung sebesar 301 orang dan pada jenjang pendidikan SMA sebesar 273 orang.

     
     

    Sejarah

     
     

     Proses lahirnya hari jadi Kabupaten Ciams, diawali dengan keluarnya Surat Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Ciamis Tanggal 6 Oktober 1970 Nomor: 36/X/KPTS/DPRD/1970 DAN NOMOR : 5/ll/KPTS/DPRD/1971, tentang pembentukan panitia penyusunan sejarah galuh, yang dalam pelaksaannya panitia tersebut didampingi oleh tim ahli sejarah Ikip Bandung, yang dipimpin oleh DRS. RD.H.Said Raksanegara.

    Dibentuknya panitia penyusunan sejarah galuh, dimaksudkan untuk menelusuri dan mengkaji sejarah galuh secara menyeluruh, mengingat terdapat beberapa alternatif didalam menetapkan hari jadi tersebut, apakah akan memaka! titimangsa rahyangta di medang jati  yaitu mulai berdirinya kerajaan galuh oleh wretikkandayun tanggal 23 maret 612 m atau zaman rakean jamri yang juga disebut raiyang sanjaya sebelum sang manarah berkuasa, atau akan mengambil tanggal dan tahun dari peristiwa peristiwa, sebagai berikut:

    1. Digantinya nama Kabupaten Galuh MENJADI Kabupaten Ciamis oleh Bupati RD. Tumenggung Sastra Winata pada tahun 1916;
    2. Pindahnya pusat pemerintahan dari Imbanagara ke Cibatu (ciamis) oleh Bupati RD. AA Wiradikusumah pada tanggal 15 januari 1815;
    3. Atau berpindahnya pusat Kabupaten Galuh dari garatengah yang letaknya di sekitar cineam (tasikmalaya) ke barunay (imbanagara) pada tangal 12 juni 1642.

    hasil kerja keras panitia penyusun sejarah galuh dan tim ahli sejarah Ikip Bandung, akhirnya menyimpulkan bahwa hari jadi Kabupaten Ciamis jatuh pada tanggal 12 juni 1642, yang kemudian dikukuhkan dengan surat keputusan dewan perwakilan rakyat daerah Kabupaten Ciamis tanggal 17 mel 1972 nomor: 22/v/kpts/dprd/ 1972.dengan keputusan dprd tersebut, diharapkan teka -teki mengenai hari jadi Kabupaten Ciamis tidak dipertentangkan lagi dan juga diharapkan seluruh masyarakat mengetahui, sehingga akan lebih bersemangat untuk membangun tatar galuh ini, sejalan dengan moto juang kabupaten ciamis, yaitu:  pakena gawe rahavu pakeun heubeul jaya dinabuana untuk mengejar / mewujudkan mahayunan ayuna kadatuan.

    kata galuh berasal dari bahasa sansekerta, yang berarti batu permata, kerajaan galuh berarti kerajaan batu permata yang indah gemerlapan, subur makmur gemah ripah loh jinawi, aman tentram kertaraharja.

    dari sejarah terungkap bahwa pendiri kerajaan galuh adalah wretikkandayun, ia adalah putra bungsu dari kandiawan yang memerintah kerajaan kendan selama 15 tahun ( 597  612) yang kemudian menjadi pertapa di layungwatang (daerah kuningan) dan bergelar rajawesi dewaraja atau sang layungwatang.

    Wretikkandayun berkedudukan di medangjati,tetapi ia mendirikan pusat pemerintahan yang baru dan diberi nama galuh (yang lokasinya kurang lebih di desa karangkamulyan sekarang). ia dinobatkan pada tanggal 14 suklapaksa bulan caitra tahun 134 caka (kira - kira 23 maret 612 masehi). tanggal tersebut dipilihnya benar benar menurut tradisi
    tarumanagara, karena tidak saja dilakukan pada hari purnama melainkan juga pada tanggal itu matahari terbit tepat di titik timur.

    Tujuan wretikkandayun membangun pusat pemerintahan di daerah karangkamulyan (sekarang) adalah untuk membebaskan diri dari tarumanagara, yang selama itu menjadi negara adikuasa. oleh karena itu demi mewujudkan obsesinya ia menjalin hubungan balk dengan kerajaan kalingga di jawa tengah, bahkan putra bungsunya mandi minyak di jodohkan dengan parwati putri sulung maharanissima.

    Kesempatan. untuk menjadi negara yang berdaulat penuh, terjadi pada tahun 669 ketika linggawarman (666 -669) raja tarumanagara yang ke 12 wafat. ia digantikan oleh menantunya (suami dwi manasih) bernama terus bawa yang berasal dari kerajaan sunda sumbawa.

    Terus bawa inilah yang pada saat penobatannya tanggal 9 suklapaksa bulan yosta tahun 951 caka (kira  kira 17 mei 669 masehi), ia mengubah kerajaan tarumanagara menjadi negara sunda.

    Masa kerajaan galuh berakhir kira  kira tahun 1333 masehi ketika ra]a ajiguna lingga wisesa atau sang dumahing kending (1333 -1340) mulai bertahta di kawali, sedangkan kakaknya prabu citragada atau sang dumahing tanjung bertahta di pakuan pajajaran.

    Lingga wisesa adai..ah kakek maharaja linggabuana yang gugur pada perang bubat tahun 1357, yang kemudian diberi gelar prabu wangi. ia gugur bersama putri sulungnya citra resmi atau diah pitaloka. diah pitaloka mempunyai adik laki -laki yang bernama wastu kancana dan diberi umur panjang.

    Ketika perang bubat berlangsung, wastu kancana baru berusia 9 tahun dibawah bimbingan pamannya yaitu mangkubumi suradipati alias sang bumi sora atau batara guru di jampang, wastu kancana berkembang menjadi seorang calon raja yang seimbang keluhuran budinya lahir bathin, sepeti tersebut pada wasiatnya yang tertulis pada prasasti kawali yaitu:

    Negara akan jaya dan unggul perang bila rakyat berada dalam kesejahteraan (kareta beber).

    -Raja harus selalu berbuat kebajikan (pakena gawe rahayu).

    Itulah syarat yang menurut wasiatnya untuk dapat pakeun heubeul jaya dina buana, pakeuna nanjeur najuritan untuk menuju mahayunan ayuna kadatuan.

    Pada masa pemerintahan prabu niskala wastu kancana negara dan rakyatnya berada dalam keadaan aman tenteram kertaraharja, para abdi dalem patuh dan taat terhadap peraturan ratu yang dilandasi oleh purbastiti dan purbajati.

    Wastu kancana mempunyai dua orang isteri, yaitu larasati (puteri resi susuk lampung) dan Mayangsari. putra sulung dari larasati yang bernama sang halimun diangkat menjadi penguasa kerajaan sunda berkedudukan di pakuan pajajaran pada tahun 1382.

    Dari mayangsari wastu kancana mempunyai empat orang putera yaitu ningrat kencana, surawijaya, gedeng sindangkasih dan gedeng tapa. ningrat kencana diangkat menjadi mangkubumi di kawali dengan gelar surawisesa.

    Wastu kancana wafat pada tahun 1475 dan digantian oleh ningrat kencana dengan gelar prabu dewa niskala berkedudukan di kawali, yang hanya menguasai kerajaan galuh, karena kerajaan sunda dikuasai oleh kakaknya yaitu sang halimun yang bergelar prabu susuk tunggal. dengan wafatnya wastu kancana, maka berakhirlah periode kawali yang berlangsung selama 142 tahun (1333 -1475).

    Dalam periode tersebut. kawali menjadi pusat pemerintahan dan keraton surawisesa menjadi persemayaman raja-rajanya terlebih lagi sribaduga maharatu haji sebagai pewaris terakhir tahta kerajaan galuh dari ayahnya dewa niskala yang pusat kerajaanya di keraton surawisesa pindah ke pakuan pajajaran (bogor sekarang) untuk merangkap jabatan menjadi raja sunda yang dianugerahkan dari mertuanya, maka sejak itu galuh sunda bersatu kembali menjadi pakuan pajajaran dibawah kekuasaan sri baduga maharaja ratu haji di pakuan pajajaran sri sang ratu dewata yang kini lazim disebut prabu siliwangi.

    Penanggalan pada zaman kerajaan galuh bihari nampaknya kurang tepat bila dijadikan penanggalan hari jadi kabupaten ciamis, karena luas teritorialnya sangat jauh berbeda dengan keadaan kabupaten ciamis sekarang.

    Nama kerajaan galuh baru muncul tahun 1595, yang sejak itu mulai masuk kekuasan mataram. adapun batas-batas kekuasaannya sebaga! berikut ,:

    -Di Sebelah Timur, Sungai Citanduy;

    -Di Sebelah Barat, Galunggung Sukapura;

    -Di Sebelah Utara, Sumedang Dan Cirebon;

    -Di Sebelah Selatan, Samudera Hindia.


    Daerah - Daerah Majenang, Dayeuh Luhur Dan Pagadingan Termasuk Juga Daerah Galuh Masa Itu ( Menurut Dr. F. Dehaan) Dan Ternyata Dari Segi Adat Istiadat Dan Bahasa Masih Banyak Kesamaan Dengan Tatar Pasundan Terutama Sekali Di Daerah Pegunungan.

    Kerajaan Galuh pada saat itu terbagi menjadi beberapa pusat kekuasaan yang dipimpin oleh raja - raja kecil ( kandaga lante ), yang kemudian dianggap sederajat dengan bupati yang antara satu dengan yang lainnya masih mempunyai hubungan darah mempunyai perkawinan. pusat-pusat kekuasaan tersebut berada di wilayah cibatu, garatengah, imbanagara, panjalu, kawali, utama (ciancang), kertabumi (bojonglopang ) dan kawasen (desa banjarsari).

    Pengaruh kekuasaan mataram sedikit banyak mewarnai tata cara pemerintahan dan budaya kerajaan galuh dari tata cara buhun sebelumnyai pada zaman itu mulai ada pergeseran antara bupati yang satu dengan bupati yang lainnya, seperti adipati panaekan putra prabu galuh cipta pertamanya diangkat menjadi bupati wedana (semacam gubernur ) di galuh oleh sultan agung.

    Pengangkatan tersebut menyulut perselisihan faham antara dipati panaekan dengan adipati kertabumi yang berakhir dengan tewasnya adipati panaekan. jenazahnya dihanyutkan ke sungai citanduy dan dimakamkan di pasarean karangkamulyan.

    Sebagai penggantinya ditunjuk adipati imbanagara yang pada waktu itu berkedudukan di garatengah (cineam - tasikmalaya).

    Usaha sultan agung untuk melenyapkan kekuasaan voc di batavia pada penyerangan pertama mendapat dukungan penuh dari adipati ukur, walaupun pada penyerangan itu gagal.

    Pada penyerangan kedua ke batavia, dipati ukur mempergunakan kesempatan tersebut untuk membebaskan daerah ukur dan sekitarnya dari pengaruh kekuasaan mataram. politik dipati ukur tersebut harus dibayar mahal , yaitu dengan terbunuhnya dipati imbanagara ( yang dianggap tidak setia lag! kepada mataram ) oleh utusan mataram yang dipenggal kepalanya dan dibawa ke mataram sebaga! barang bukti. sedangkan badannya dimakamkan di bolenglang (kertasari). tetapi kepala dipati imbanagara dapat direbut lagi oleh para pengikutnya walaupun terjatuh di sungat citanduy, yang kemudian tempat jatuhnya disebut leuwi panten.

    Kedudukan dipati imbanagara selanjutnya digantikan oleh puteranya yang bernama mas bongsar atau raden yogaswara dan atas jasa-jasanya dianugerahi gelar raden adipati panji jayanegara.

    Pada masa pemerintahan raden adipati panji jayanegara, pusat kekuasaan pemerintahan dipindahkan dari garatengah ke calingging yang kemudian dipindahkan lag! ke barunay ( imbanagara sekarang ), pada tanggal 14 maulud atau pada tanggal 12 juni 1642 m.

    Perpindahan pusat kabupaten galuh dari garatengah ke imbanagara, mempunyai arti penting dan makna yang sangat dalam bagi perkembangan kabupaten galuh berikutnya dan merupakan era baru pemerintahan galuh menuju terwujudnya kabupaten ciamis dikemudian hari, karena :

    1. Peristiwa tersebut membawa akibat yang positif terhadap perkembangan pemerintahan maupun kehidupan masyarakat kabupaten galuh yang mempunyai batas teritorial yang pasti dan terbentuknya sentralisasi pemerintahan
    2. Perubahan tersebut mempunyai unsur perjuangan dari pemegang pimpinan kekuasaan terhadap upaya peningkatan kesejahteraan rakyatnya dan adanya usaha memerdekakan kebebasan rakyatnya dari kekuasaan penjajah.
    3. Kabupaten galuh dibawah pemerintahan bupati rd. adipati arya panji jayanegara mampu menyatukan wilayah galuh yang merdeka dan berdaulat tanpa kekerasan.
    4. Adanya pengakuan terhadap kekuasaan mataram dari kabupaten galuh semata-mata dalam upaya memerangi penjajah (voc) dan hidup berdampingan secara damai.
    5. Sejarah perkembangan kabupaten galuh tidak dapat dipisahkan dari sejarah terbentuknya kabupaten ciamis itu sendiri. dirubahnya nama kabupaten galuh menjadi kabupaten ciamis pada tahun 1916 oleh bupati rd. tumenggung satrawinata (bupati ke 18) sampa! sekarang belum terungkap alasannya merupakan fakta sejarah yang tidak bisa dipungkiri dan dihindari.

    Atas pertimbangan itulah dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten daerah tingkat ii ciamis dalam sidang paripurna khusus tanggal 17 mel 1972 dengan surat keputusannya, sepakat untuk menetapkan tanggal 12 juni 1642 sebagai hari jadi kabupaten ciamis.

    Demikianlah sekilas pintas sejarah hari jadi kabupaten ciamis yang kita banggakan dan kita cintai mudah mudahan komaragaluh ciamis terus cemerlang dan makin gemerlap oleh keluhuran budi masyarakat dan aparatur pemerintahnya.

     
     

    Visi dan Misi

     
     

    Berdasarkan hasil analisis terhadap kondisi obyektif dan potensi yang dimiliki dengan mempertimbangkan kesinambungan pembangunan sesuai dengan tahapan pembangunan jangka panjang daerah, maka Visi Pembangunan Daerah Kabupaten Ciamis Tahun 2009-2014 adalah sebagai berikut :


    Dengan Iman dan Taqwa Ciamis MANTAP Sejahtera Tahun 2014

     

    Dalam rangka mewujudkan visi tersebut di atas, maka misi pembangunan daerah Kabupaten Ciamis Tahun 2009-2014 ditetapkan sebagai berikut :

    1. Meningkatkan pengetahuan, pemahaman dan pengamalan agama sesuai dengan tuntunan Allah dan Utusan-Nya
    2. Meningkatkan sumber daya yang berakhlak mulia, amanah, produktif dan berdaya saing
    3. Meningkatkan kualitas penyelenggaraan pemerintahan daerah
    4. Mewujudkan perekonomian daerah dan masyarakat yang tangguh dan berdaya saing berbasis potensi unggulan lokal
    5. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat dan desa.
    6. Meningkatkan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam dan lingkungan hidup guna mendukung pembangunan berkelanjutan.
    7. Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur wilayah dan perdesaan.
     
     

    Arti dan Lambang

     
     

    Logo kabupaten Ciamis adalah sebuah perisai bersudut empat yang artinya :

    Sudut tengah atas melambangkan : harus ada pemimpin yang berkewibawaan.

    Kedua sudut kiri dan kanan yang sama tinggal letaknya, melambangkan cita-cita daerah ialah adil dan makmur.

    Ketiga sudut bagian atas melambangkan syarat minimum kesejahteraan masyarakat yaitu: sandang pangan yang cukup, keamanan dan keinsyafan/kepercayaan.

    Keempat sudut perisai, melambangkan syarat untuk tercapainya kemakmuran menurut leluhur bangsa Indonesia ialah :

    • setia kepada pemimpin
    • meniadakan musuh-musuh
    • bertindak adil menurut hukum yang berlaku
    • waspada setiap saat demi keselamatan daerah dan negara
     
    Di dalam perisai tersebut terdapat lukisan-lukisan
    • Pohon kelapa melambangkan penghasilan daerah Ciamis yang terutama disamping padi.
    • Gunung Syawal melambangkan mengenangkan para leluhur Ciamis.
    • Bidang Kuning Mas mendatar melambangkan daerah padi.
    • Bidang putih bergerigi, melambangkan benteng pertahanan.
    • Bidang putih mendatar berisi gubahan rumput, melambangkan rawa.
    • Lengkung-lengkung putih, melambangkan laut dan sungai.

    Bundaran kuning mas yang menyerupai payung yang terkembang melambangkan kerajinan tangan, seni budaya kekal (langgeng) ketekunan.

    Pada bagian bawah perisai terdapat sebuah kalimat "Mahayunan Ayuna Kadatuan" yang berarti menghadapi pembangunan kebahagian daerah.

    Arti warna-warni :

        Ungu :Kekayaan budhi
        Kuning :Kekayaan duniawi, cahaya kelegaan
        Hijau :Damai, subur
        Putih :Suci, bersih
        Hitam :Tegas, kuat